Dec 17, 2012

Anda jatuh? Jom bangun semula..

Anda pernah jatuh?

Jatuh tangga.. ? bergolek-golek jadinya..
Jatuh longkang? sakit.. parah..
Jatuh ketika berlari? wah.. besar lukanya.. terseret.. berdarah..
Jatuh hati? ehem2x.. jatuh hati dengan Allah dulu ye..


Jatuh bermaksud turun ke bawah dengan cepat. boleh jadi secara mengejut, perlahan-lahan tanpa sedar seolah-olah mengecil atau bertahap-tahap seperti menruni anak tangga.

Tanda-tanda kejatuhan boleh jadi dengan mengejut (tanpa sedar), atau dengan sengaja mahupun kerana terpaksa. Dan setelah jatuh bakal mewujudkan perasaan bercampur baur kepada pen'jatuh'. Malu, sakit, sedih, rendah diri, malah terus menyorokkan diri dan tidak keluar2 selama beberapa ketika hatta dilihat kejatuhannya itu. Kadang2 orang yang jatuh itu dicemuh malah digelakkan atas kejatuhannya dan boleh jadi orang yang jatuh itu langsung tidak dipedulikan serta dibiarkan berlalu begitu sahaja. Dibiarkan berlalu seolah-olah beliau adalah 'strangers' yang hanya membawa masalah sekiranya dibantu.

Apakah?

Bagaimana pula perihal orang yang melihat kejatuhan sesorang? Adakah beliau bangga kerana telah diberi peluang mendahului? Meluat kerana orang yang jatuh itu merayu meminta tolong, lalu meninggalkannya? atau tidak sedar kerana terlalu sibuk mendaki? Mungkin andalah orang pertama yang menghulurkan tangan membantu beliau untuk bangun, walaupun anda terpaksa menurunkan badan anda.

Di manakah kita sebenarnya?

Bagi yang jatuh jasadnya, tetapi hantinya masih melonjak, tidak mustahil dia terus bangkit lalu mengejar. Tetapi bagi yang jasad berserta hati yang jatuh, untuk bangkit semula ia adalah sesuatu yang amat sukar. Ibarat sudah jatuh ditimpa tangga, dan saat menyaksikan kebenaran pepatah Melayu yang selalu didengar ketika sekolah mula terngiang-ngiang. Kawan ketawa senang dicari, tetapi kawan menangis sedikit sekali.. *sigh*. Bila tiba saat ini, cuba kenang kembali, pernahkah kita menjadi seperti orang melupakan atau yang dilupakan..?

Allah tidak pernah melupakan kita melainkan kita yang melupakannya..

Laluan kedua sentiasa terbuka ubtuk sesiapa sahaja sampai ke puncak. Maka, di sini, apakah destinasi tertinggi kita? Jika benar kita ingin menggapai destinasi tersebut, jangan pernah berasa malu setelah jatuh. Mungkin, saat jatuh tersebut adalah saat membuang 'penyakit' kita, di basuh segala luka dan saat sembuh kita dilatih menjadi lebih berhati-hati. Maka jangan pernah gentar untuk bermula dari Zero semula. Kerana yang penting adalah pengakhiran.. walau mungkin kita keterbelakang, saat orang telah berlari, atau dipandang serong kesan dari parut yang hodoh.

Penilaian Allah lebih utama..

Mungkin kita tidak ikut highway kerana telah tersasar, mungkin kereta kita sedikit buruk kerana kesan jatuhan, dah rakan yang berkereta baru lebih diperhati.. tetapi yakinlah dengan Allah akan janjiNya.. pada ayat (QS 98:7-8).


Dari Ibnu Umar katanya, Rasulullah saw memegang bahuku lalu baginda bersabda"Hendaklah engkau berada dalam dunia seolah-olah engkau orang berdagang atau orang yang sedang melalui di jalan (pengembara)."

Sabda Rasulullah saw," Sesungguhnya orang mukmin akan menerima tekanan hidup kerana tidak ada satu bencana sama ada kerana terkena duri atau yang lebih besar, tidak juga ketakutan melainkan Allah akan mengangkat darjatnya satu darjat dan menghapuskan satu kesalahan dengan kesabarannya menghadapi bencana dan kesusahan tersebut (Riwayat al-Hakim). 

Dalam hidup, kejatuhan ini lebih dikenali sebagai kefuturan, di mana lebih dikaitkan dengan iman. Iman itu ada turun dan naiknya, itulah perihal iman manusia. Hmm.. tapi first time dengar perkataan futur ni bila berbulatan gumbira.. Tetapi paling sedap dan lazat digunakan utk mereka2 yg mengaku da'ie.. haisy..

Maka berdoalah, agar hati kita ditetapkan imannya dan setiap ujian yang datang itu sebenarnya mendewasakan kita dan menjadikan kita lebih kuat. Doa adalah senajata kita, hatta walau sekecil mana pun keinginan kita, berdoa sahajalah pada Allah. You'll see the miracle, as He is always hear your prays..

Moga mimpi indah malam ini.. 

*senyum*
  

Dec 2, 2012

Kematangan berfikir 2

Assalamualaikum,,

Kerancakan my circle's sister 'whats app' in our group has led me to an idea. Matang dalam berfikir bukan berdssarkan umur, tapi sebenarnya berdasarkan apa yang dia alami dalam kehidupan dan bagaimana dia melihat dunia. Even we, have a childish side inside right?
Macam orang kata adil. Adil tak bermaksud seimbang sebaliknya adil bermaksud metetakkan sesuatu pada tempatnya.

Orang yang matang ni juga tahu macam mnaa nak treat perkara remeh temeh dengan adil, dan bertanggungjawab ye.. Hmm bertanggungjawab? gi mana tuh? adakah seperti menjadi seorang anak yang konsistently bagi duit kpd parents every month? atau seorang suami yang jaga makan minum n nafkah keluarganya?

Macam mana dia ambil peduli mengenai kebersihan, peduli mengenai hak2 orang lain bila bersendirian mahupun beramai-ramai. Contohnya, membuat kerja rumah bergilir2 apabila tahu rumah itu dikongsi beramai-ramai2, menggunakan peralatan rumah dengan sebaiknya dan menjaga kebersihan. Hatta, membasuh cawan sendiri pun. Di jalan raya sekalipun, melanggar peraturan jalan raya adalah tidak matang. Memarahi orang di khalayak ramai.. mengambil hak orang lain untuk kegunaan peribadi, semua itu adalah perbuatan yang melambangkan ketidak matangan.

Manusia punya hak yang terlalu banyak untuk ditunaikan. Sekiranya semua tahu hak-hak yang perlu ditunaikan, kuranglah masalah jenayah, permusuhan, dan aman damailah dunia. Tetapi hakikat keburukan itu lebih disukai.. *sigh*.

jadi, pengurusan kita dalam sekecil-kecil perkara pun dah menunjukkan kematangan..