Jun 5, 2010

Teguh di Kota Batu

Hampir sebulan di kota metropolitan. Berada di sini bukannya untuk apa-apa, mencari rezeki bg memenuhi tanggungjawab sebagai hamba Allah, anak, dan manusia. 'Rezeki tu mana-mana pun boleh cari, sedangkan ulat dalam batu pun boleh hidup..' ayat yang pernah didengar untuk menyedapkan hati ketika menganggur dulu.. Mungkin rezekiku disini membawa aku pulang ke kota batu ini.. walaupun separuh jiwaku berat untuk meninggalkan kampung halaman, mengenangkan tanggungjawab tu, so kene paham2lah sendiri...

Mula2 tu oklah.. yelah.. macam melanconglah.. syOk.. jalan2, gi shopping perabih duit, makan pun order je.. Tapi pagi ni bangun rasa lain lah pula..tgk bangunan2 keliling ni macam batu... walhal memanglah batu..cuma feel je lain.. hehehe.. pastu mulalah pikiran ni menerawang..
'Aku ni klu duk lama2 sini mcm batu juga ke?' hehehe boleh pula?

Bila hati terlalu kering dan keras maka jadilah batu.. bila hidup tidak dilimpahi titis2 keinsafan, berkurang zat amalan rohani.. jadilah manusia yg sakit.. Duduk di tepi balkoni di pagi yg sunyi, tatkala ada lagi insan yg menyelubungi diri dengan selimut, jadi bosan lah pula.. belek2 majalh Dara.com (jumpa kt ruang tamu) lalu terbaca hadis ni:

Jagalah Allah, nescaya Dia akan menjagamu. Jagalah Allah, nescaya Dia ada di hadapanmu. Perkenalkan dirimu kepada Allah ketika kamu dalam keadaan longgar/senang, nescaya Dia akan mengenalimu pada saat kamu dalam kesulitan. Jika kamu meminta, maka mintalah kepada Allah. Jika memohon pertolongan, maka mintalah kepada Allah.

Hadis ini adalah hadis yang paling aku suka.. Jumpanya ia time awal2 pagi ni, seperti teguran buat diri. Sangat membangkitkan semangat diri.

Jadi, jika hidup tidak menjaga yang utama, maka seperti batulah jadinya.. keras tidak bermakna, hanya menanti rebah. Hidup bukan di dunia sahaja..


p/s: Ya Allah, tunjukkanlah aku jalan yang lurus..

No comments:

Post a Comment